Sunday, 10 December 2017

Tips dan Peralatan Snorkeling atau Snorkel

Halo halo halo semuaaaaa.

Whatsapp gaaaaayyyssssss....

Lebih dari setahun gak update, saat nya update tentang pengalaman liburan saya. My Holiday.

Uhuuuy.

Gw bakal ngasih tips dan gw jabarin disini adalah bagaimana cara snorkeling atau snorkel. Berikut peralatannya biar hitz n gaul (keliatan banget kan dari jaman mana kalo ada slogan piz lov n gaul)

Jadi ceritanya disini gw pertama kali snorkeling itu di kepulauan seribu, pulau prabu. Kabupaten Kepulauan Seribu Provinsi DKI Jakarta. Itu pertama kali nya gw nyobain yang nama nya snorkel. Bakal gw bahas di blog terpisah ya tahapan gw liburan nya. Tulisan ini fokus ke Tips dan peralatan aja.

Kalau snorkeling kedua itu di pahawang. Kabupaten Pesawaran, Provinsi Lampung. Itu yang kedua dan ketiga. Masi bisa diitung jari sih berapa banyak gw snorkling. Tapi kok udah ngasih tips?
Maka dari itu gw pengen berbagi buat lw semua. Kalo emang lw semua ada tambahan atau masukan ya monggo kita berdiskusi biar makin pinter euy. Hehe.

Pertama adalah Peralatannya dulu. Baru deh yang kedua adalah Tips nya. Walaupun judulnya kebalik. Tapi yaah content nya ga berubah kok. Hehe.

Oke. Letz see..


What is the equipment / requirement for snorkeling.

   1. yang pertama adalah snorkel itu sendiri. Hmmmm. Ya tau tong gw. Iya bener snorkel. Tanpa itu bukan snorkeling nama nya. Hahahaha. Itu adalah peralatan pertamanya. Bisa sewa, bisa beli. Tapi kalo sewa ya resiko nya itu adalah alat yang sudah dipake sama beberapa olang sebelum eloo. Itu kan digigit yaa. Resiko nya ya elo udah gigit punya yang udah digigit orang. Huhu.
Kalo beli resiko nya apa pak bos. Kalo beli ya resiko nya siap-siap aja itu barang gak di pake setiap minggu.
Kalo dipake tiap minggu bearti lw tiap jalan kemana mana pake itu doong. 

gimana bentuknya sih kok bisa di gigit. Yak digambar itu dia peralatannya. Tangkainya itu loh yang digigit. Yang banyak disewakan oleh tour n travel ya jenis snorkel yang seperti itu. Walaupun pasti nya dibersihkan oleh tour n travel, tapi ya...... Gitu deh.

Yak ini dia peralatannya. Kenapa di gigit. Ya tangkai
nya itu loh yang digigit. Karena itu yang banyak disewakan
oleh para penyedia jasa pelayanan tour n travel.
Siap siap aja gigit punya orang.

Atau mau coba yang full face kayak di gambar kedua ini. Jujur aja gw gak pernah pake yang full face. karena gw parno duluan yang nutupin muka itu. Bayangin aja klo kemasupan aer. Panikan gw. Hahaha. Tapi ya tergantung lw pada kok. Gw ga pernah liat tour n travel menyewakan snorkel full face.











Ini adalah snorkel full face. Jujur ya ga pernah pake ini gw
karena udah parno duluan pas liatnya. Nutupin seluruh muka
gitu bro. Gw takut kalo kemasupan aer aja.


Kalo pake snorkel gambar pertama lw bisa nyelem hanya dengan gak gigit selang nya itu. Karena klo lw nyelem masih gigit itu pasti otomatis aernya masup kedalem.

Nah kalo lw pake yang full face pas nyelem ntar gimana ya caranya (terbuka untuk masukan gw). 

Emang sih yang nama nya snorkel itu selam permukaan dan bukan buat nyelam dalam. Tapi tujuan tulisan gw itu adalah berdasarkan pengalaman di lapangan. Dan so pasti banyak klo udah di laut sekalian pengen nyelam dikit dikit buat poto under water. Ehehehe. Itu bakal susah klo pake fullface. Tapi ya tergantung lw pada. 


   2. Berikutnya adalah FIN. Apa tuh fin. Yang jelas bukan sirip sekedar sirip ya. Banyak juga yang nyebut kaki katak. Wok wok. Gimana bentuknya. tuh

Ini adalah fin untuk snorkel. Sama kaya fin buat diving,
gw sih kalo cuma snorkeling jarang pake fin. Tapi sepaket
ini disewaka sama jasa tour n travel ya kok.

Fin diatas adalah fin yang sepaket disewakan sama jasa tour n travelnya. Jadi klo udah dapet snorkel bakal dapat fin juga. Tapi ya gw jarang pake ini Fin. Karena klo cuma selam permukaan kayanya gerakan gw lebih susah deh sama fin ini. Kecuali buat diving mungkin beda cerita ya. 
Gw jarang pake fin kalopun emang disewakan ya gw tinggal di kapal.Entar faktor ga bisa juga yaa. Hahahaha.

Cuma klo lw pada mau pake ya bisa. Bebas sih, terserah gitu.



   3. Peralatanya lainnya adalah Life jacket. Hah Life jacket. Buat apa tuh. Ya buat keamanan dong bos. Kalo ga bisa berenang gimana. Kan takut tuh buat terjun kelautnnya. Hehe.
Walaupun sebenernya air laut itu buat lw ngapung tapi tetap pasti aja ada yang gak berani nyemplung klo ga pake life jacket.

Gambar life jacket sama kayak gambar lainnya bos. 
Ini yang biasa disewakan dan tersedia buat banyak ukuran, gak usah khawatir buat yang badannya gede kayak gw. 
Life jacket standart yang pastinya disewakan juga
buat yang udah ambil di paketan tour n travel

Ini kayanya juga udah sop keselamatannya. Karena bahaya juga loh kalo ombak lagi gede gedenya tapi gak ada life jacket.












Yak hanya tiga peralatan itu yang inti biasanya digunakan untuk snorkeling. Dikit kan. Kalo udah bisa berenang hanya butuk snorkel aja dong beli sendiri. Paling berapa gitu. Murah ada 100k. Mahal sih jutaan. Tapi yang biasa merk speedo gitu (bukan promosi) harga 350k.

Dibawah ini gw kali peralatan additional. Butuh gak butuh sih.

4. Kamera underwater yang bagus.
5. Kamera DSLR upperwater (kamera standart untuk foto dari atas kapal)
6. Waterproof case buat Hape 

Nih gambarnya buat yang gak tau
7. Sunglasses atau kacamata sinar matahari. 
8. Sun Block
9. Topi
10. Yah namanya additional berarti sesuai kebutuhan lw lw pada aja yanng mau jalan. Anggep aja ke pantai tapi sama berenang dilaut dalam. Gitu dah.







Yak itu dia peralatan yang dibutuhkan kalo lw mau snorkeling. Yang penting sih 1 sampai 3 dan sisa nya additional sesuai kebutuhan. Nah tergantung nih kebutuhan lw se simple aja. Bawa yang simple aja. Karena pasti bakal ribet klo bnyak bawaan. Tapi klo ga bawa apa apa ga keren dong pas di foto.

Ya kali jaman gini gak poto poto men. Bahahhaha.


Annnnddddddddd........

The tips for snorkeling is......

1. Jangan lupa pemanasan. Baru inget pas ngetik nomor 5.

1. Lw harus santaii n rileks. Harus enjoy. Diinget ini adalah alaam ya. Bukan rumah. Kecuali rumah lw di alam terbuka. Jangan beban, jangan pikirin kerjaan, peer, tugas, skripsi, atau yang membebankan pikiran. Karena ini adalah liburan. Ya kali lw lagi snorkeling di laut sambil nelpon co-worker ngomong kerjaan atau lagi nyelam kecil gitu malah keinget dosen belum bimbingan.
Hahahaha. Pokoknya harus santai n rileks. OKE

2. Ada instruktur nya atau enngga harus diinget omongannya. Jangan dilanggar. Karena mereka yang bertanggung jawab sama lw pada. So perhatiin kata kata instruktur atau kapten kapalnya.

3. Selalu bawa duit cash. Lw snorkeling di tour n travel kan. Pasti ada tempat tempat jajannya loh. Atau ga lw bisa kasih tips buat instruktur atau kapten kapalnya. Karena mereka bisa ngasih sarah tempat makan yang bagus dimana. Tempat snorkel yang indah dimana.

4. Kalo lw baru pertama. Dan gak bisa berenang. Pastiin lw pake Life jacket. Kalo udah pake lw bisa langsung nyebur aja. Beneran. Lompat aja. Gak usah takut. Gak tenggelam. Karena air laut itu bergaram dan tidak membuat orang tenggelam.

5. Jangan lupa pemanasan of course, harusnya ini diatas sih. Karena gerakan lw di tangan n kaki pasti buat pegel. So, pelemasan itu penting. Lemesin say, lemesiiin.




Yah itu aja sih sebenernya. Karena snorkeling itu simple. Yang penting fun, jangan lupa bahagia aja. Hehe

CIAAAOOOO

Yang mau ngasih tips atau tambahan saran boleh. Ntar gw update blog nya

Enjoy my documentation 

Disclaimer  :
-Foto ambil di google pastinya. Dimana aja. Karena itu barang umum.
-Ini menurut pengalaman pribadi gw. Dan gw hanya sharing. Pastikan lw dapat pengawasan orang yang tepat. Karena gw pasti ga disana ketika lw snorkeling. Ya iyalah. Hahaha

Nih. Dari atas kapal.

Ini dari dalam. gw pake kacamata renang biar gampang nyelem.
Yakali ga nyelem

Ini pake snorkle ga nyelem kan. Karena masih digigit batangnya.
Kalo nyelem jangan gigit batangnya ya

Poto di pahawangnya.




Wednesday, 8 June 2016

Membaca dan Menulis

Membaca, Membaca dan Membaca

Menulis, Menulis dan Menulis

Benar-benar hal basic yang sangat dijunjung tinggi sedari kita kecil. Kenapa ya?

Semakin beranjak dewasa kita harus semakin rajin, semakin banyak mempertanyakan akan sesuatu hal. Yaitu kenapa hal tersebut harus dilakukan. Saya sih berpikir mungkin saja ini merupakan salah satu proses pendewasaan, menanyakan kesemua hal dengan pertanyaan yang sama. Kenapa.

Ketika kecil rasa ingin tahu kita sangat tinggi, besar memang keingintahuan anak kecil. Semua celotehnya menanyakan kenapa. Pertanyaan kenapa menurut saya adalah pertanyaan yang cukup cerdas, agar kita bisa berpikir, memahami dan melakukan instrospeksi diri terhadap pertanyaan tersebut. Karena semakin dewasa rasa penasaran dan keingintahuan kita berkurang dan tergerus secara sedikit demi sedikit.

Kembali pada topic membaca dan menulis.

Kenapa diharuskan ya kedua hal tersebut.

Mengutip sebuah quote yang saya sendiri tidak tahu darimana asalnya. Membaca merupakan cara kita mengenal dunia. Sedangkan menulis merupakan cara yang sebaliknya agar dunia mengenal kita. Sangat masuk akal, itulah jawaban dari kenapa harus membaca dan menulis sedari  kecil.
Kita bisa berpikir, kita bisa memahami dan bahkan mengintrospeksi diri kita sendiri bahwa membaca dan menulis adalah hal yang harus diturunkan dari kita untuk generasi berikutnya. Sangat banyak yang bisa dituangkan dalam tulisan singkat saya ini. Saya akan membahas membaca terlebih dahulu.

.......

Waw. Membaca ya. Berat memang. Apalagi jika bahan yang kita baca berupa buku, jurnal, pelajaran dengan menggunakan bahasa yang ilmiah. Ditambah semua adalah tulisan dan tidak ada gambar. Untuk yang tidak hobi mungkin langsung mengantuk ketika satu dua halaman terlewat, atau mungkin satu dua paragraph terbaca. Namun untuk yang hobi, 50 halaman saja tidak terasa jika sudah dilahap.

Tuesday, 7 June 2016

About MT Alfamart (Management Trainee Alfamart) Part 2

Halo, sekian lama dan hampir terpisah 2 (dua) tahun. Gw akhirnya memutuskan untuk meneruskan tentang MT Alfamart Part dua.

Kita recapt dari post yang hampir dua tahun lalu adalah gw sudah lolos interview user dan akan mengikuti MCU a.k.a Medical Check Up.
Waw.

Ini for the first time loh gw ikutan MCU. Kita waktu itu, gw masih inget banget MCU nya di rumah sakit permata Cibubur. Di Cibubur. Ya iyalah ya.
Disana gw nemuin 3 orang lainnya dari tempat test yang berbeda dengan gw. Frezza. Delfa. Abduh.
Kenalan baru tuh.

Kita sudah dateng dari pagi, dan dari situ pihak rumah sakit sudah diberitahukan oleh Recruitment SAT bahwa akan ada 5 orang terpilih yang ikutan MCU. Gak lama kita disuruh naik ke lantai dua untuk test Kesehatan. Gak ribet kok. Cuman rontgen aja dan cek dokter. Lihat ada tatto or not. Tanya jawab ada penyakit bawaan atau engga. Kelar deh.

Pengumumannya lumayan cepat 3-4 hari. Bikin deg degan juga sih. Takut gak lulus di MCU kan gahwat banget. Soalnya udah di ujung mau tanda tangan kontrak.
Dan setelah hasilnya keluar. Sangat disayangkan ternyata gw ada Bibit Bronchitis men. Katanya polusi lingkungan gw banyak asap rokok. (Takor sih. Udah kayak kantin kebakaran. Hehe). Takor : Taman Korea, Kantin di Fisip UI.

Tapi itu bukan concern mereka. Bibit Bronchitis its okay. Its mean gw lulus dan berhak tanda tangan kontrak di MT Alfamart loh. Hehehe.

Tanda tangan nya tanggal 16 Oktober 2014, sedikit di undur dari yang diberitahukan sebelumnya. Disana kita dijamu, coffe break, presentasi tentang company profile lagi, chit chat, basa basi, makan siang, and the last is Tanda Tangan Kontrak.
Di kasih penjelasan per pasal dan di kasih waktu untuk join in or not. Bener bener take it or leave it. 
Semua orang yang di ruangan tanda tangan kecuali satu orang. Yang ga tanda tangan ini akan teken kontrak di batch selanjutnya.

Kita langsung bicara pada orang yang teken kontrak di hari itu, which is 18 orang terpilih di MT Alfamart Batch 35. Dengan tanggal 16 Oktober 2014 dan kelas pertama pada 20 Oktober 2014.

Wuhuu. Welcome di PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk

Sedikit brifing tentang kegiatan sehari-hari ketika mengikuti program, baju yang harus dibawa, lokasi kita stay dan perlengkapan lainnya.

Kita masuk mess per tanggal 19 Oktober 2014 pada hari minggu. Mess nya di Griya Kenari Mas. Semua anak MT familiar banget deh sama GKM. Hahahaha. Pokoknya dua bulan pertama in class training di jalanin disini.

Lanjut di program MT pada tahun pertama.
Dimulai dari inclass selama dua bulan. Di Head Office Alfamart di Cileungsi. Kita dapat ruangan spesial di Amplitheater lantai 3. Semua perkenalan perusahaan setiap divisinya di bahas detail disitu.

Setelah inclass 2 bulan selesai di akhir akan ada test test (semacam ulangan) yang diumumkan hasilnya diurut by rangking. Rangking cuy. Kaya sekolahan. Tapi di tahap ini baik nilai jelek atau bagus semuanya lolos. Gak ada yang di Cut. (Cut adalah dikeluarkan langsung dari Program MT karena kurang perform).

Kelar inclass, kita di tempatkan di TOKO. Ini ujung tombak perusahaan banget. Semua pendapatan dan penghasilan dari sini. Kalau ga ada toko, ya gak ada Back Office dan Divisi Support lainnya.

Untuk di Toko ada dua jabatan yaitu staff toko dan pejabat toko. Untuk Pejabat toko ada dua. Assistant Chief of Store dan Chief of Store. Pejabat toko ini yang bertanggungjawab untuk semua kegiatan di toko.

Pada penempatan di toko untuk 1 bulan pertama, kita akan di posisikan di Staff toko a.k.a Store Crew. Setelah itu di review lagi dan dipresentasikan apa yang sudah dilakukan di Toko. Nah di tahap ini ada yang akan di Cut atau tidak. Untuk MT Batch 35 Alhamdulillah pada tahap ini lolos semua. Tetap 18 orang.

Selesai di posisikan pada Store Crew, kita akan di pindahtokokan dengan naik posisi di ACOS. Disini tanggung jawab dan beban kita bertambah. Diposisi ini juga akan kita jalani selama 2 bulan. Banyak pengalaman dan ilmu yang bisa di ambil. 
The point is, jalani dengan santai setiap tahapan di toko.
Its pretty fun. :)
Tapii.. yang bikin gak fun nya sih sewaktu presentasi dan review.

Sangat disayangkan. Ditahap ini MT Batch 35 gugur sebanyak 5 orang dan hanya sisa 13 orang saja.
Perpisahan memang menyakitkan ya. Kita semua haru biru dengan berpisahnya 5 orang yang sudah lebih dari setengah tahun kita jalani bersama.

Melewati tahapan ACOS pada toko, di titik ini kita sudah santai dan mengikuti tahapan back office. Disini kita diposisikan pada departemen kebutuhan masing - masing. Ada di Merchandising, Bussines Controlling, Finance, Alfaonline, Corcomm dan Franchise.
Kita MT Batch 35 sangat jarang bertemu memasuki fase ini.

Jadi penulis akan menuliskan kegiatan pada 3 bulan pertama di Departemen baru dan 3 bulan terakhir sebelum pengumuman. Di Tahapan back office yang dibagi pada kebutuhan departemen masing-masing, kita menjalani 3 bulan pertama dan akan di review setelah 3 bulan tersebut selesai. Pada tahap ini MT Batch 35 harus kehilangan 2 orang lainnya. Perpisahan pun kembali kita hadapi namun dengan intens yang berkurang ketika perpisahan pertama ketika Review Acos.

Yang berhasil lulus dari 3 bulan pertama akan melanjutkan 3 bulan terakhir sebelum pengumuman Final MT Batch 35. Tetap di departemen yang telah kita masuki pertama kali dan tidak ada perubahan. Berjalan dengan project yang sudah kita jalani dari awal masuk departemen.

Langsung kita lanjut di hari review. Kita kehilangan 1 orang lagi pada final test ini. Sehingga MT Batch 35 hanya bertahan 10 orang dari awal 18 orang. Selesai tahap ini, kita telah diangkat menjadi karyawan tetap dan menjadi bagian kecil dari Keluarga Besar Alfamart.

Disinilah gw sekarang. Departemen Corporate Communication yang pada Oktober tahun 2016 ini nanti akan mendapatkan kembali ijazah yang sudah diberikan tepat pada oktober 2014 pada 2 tahun lalu.

Saya Kenn dari Departemen Corcomm,
senang melayani anda. :)

Friday, 13 May 2016

Dasar Hukum Pengumpulan Sumbangan DONASI KONSUMEN




Sekedar info saja untuk mengantisipasi pertanyaan yang menyentil atau LSM yang mengusik Donasi Konsumen dari semua Badan Usaha yang menerapkan Donasi Konsumen atau penggalangan dana yang bagus adalah yang telah mengikuti aturan yang sudah dibuat di Indonesia sesuai dengan :
 
1. Permensos RI Nomor 184 Tahun 2011 Tentang Lembaga Kesejahteraan Sosial
Summary :
LKS (Lembaga Kesejahteraan Sosial) merupakan penyelenggara kegiatan sosial berbentuk yayasan atau bentuk lainnya sebagai badan hukum. Namun diatur juga jika Yayasan tidak berbadan hukum harus mengantongi izin di level Kelurahan atau Kecamatan. LKS yang saya maksud disini merujuk ke yayasan sebagai REKAN. Sumber dana yang digunakan oleh LKS (Yayasan) dapat berasal dari Sumbangan Masyarakat (Bab 9 Pendanaan Pasal 38 Ayat 1 Point D).
Laporan dari Yayasan diatur juga dalam Permensos terlampir. (Bab 10 Pelaposan Pasal 39) Merupakan laporan wajib dari Yayasan. Dicantumkan pula pengawasan, pemantauan, dan evaluasi
Untuk teman yang memberikan masukan Summary Permensos dari sudut pandang yang berbeda silahkan.

2. UU No 11 tentang Kesejahteraan Sosial tahun 2009
Summary :
Berkaitan dengan LKS dari Permensos, dan menjelaskan penyelenggara bantuan yaitu Yayasan, kemudian dasar pemberian donasi konsumen (penerima bantuan) yang akan dijalankan.
Namun tetap menekankan peran pemerintah Provinsi sampai Kota yang bertanggung jawab atas kesejahteraan rakyatnya.
Pada Pasal 26 Point E disinggung pemberian izin pengumpulan dana oleh Pemerintah. Di pasal 36 sumber dana dari masyarakat atau badan usaha. Peran masyarakat atau LKS diperbolehkan pada pasal 38.

Strategi Pencegahan Kejahatan dengan CSR dalam Comdev (Part 2)

Cara meningkatkan kesadaran tersebut adalah dengan menggunakan pendekatan CSR dalam bentuk aktualisasi Comdev (Community Development). Comdev atau bahasa Indonesianya adalah Pengembangan Masyarakat merupakan program perusahaan untuk membangun kembali masyarakat sebagai tempat pengalaman penting manusia dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari, serta membangun kembali struktur komunitas masyarakat yang ada untuk lebih baik lagi. (Dalam Buku “Efek Kedermawanan Pebisnis dan CSR” Halaman 52).

Penggunaan Comdev ini merupakan tujuan perusahaan agar masyarakat sekitar perusahaan dapat meningkat kesadaran atau kepeduliannya terhadap perusahaan itu sendiri. Karena masyarakat sekitar adalah stakeholder (pemangku kepentingan) yang sangat strategis untuk mendukung eksisnya perusahaan. Motif lainnya dari Comdev adalah membuat masyarakat peserta comdev terbantu secara ekonomi, sosial, dan aspek lainnya secara mandiri dan dapat menyejahterakan hidupnya sendiri, bukan malah menimbulkan sifat meminta kepada perusahaan atau instansi yang ada.

Selain karena Comdev merupakan salah satu metode CSR yang sangat memberdayakan masyarakat, perusahaan atau instansi pasti terbantu dan malah mendukung perusahaan/instansi oleh masyarakat sekitar untuk selalu eksis dan bahkan didoakan untuk selalu sukses.

Penulis mengambil contoh dari PT Sumber Alfaria Trijaya yang Comdev nya adalah OBA (Outlet Binaan Alfamart) dalam pemberdayaan pengusahan kecil. Alfamart mengembangkan pengusaha kecil mulai dari memasok barang dengan harga murah (margin rendah), mengajari pengusaha kecil tentang strategi manajemen ritel modern (penyusunan barang, penyusunan gudang, penentuan harga, metode FIFO (First in first out) / FEFO (First Expired First Out), bahkan membantu menentukan layout yang cocok untuk warung / dagangan kelontong sampai laporan keuangan member OBA tersebut.




Melalui Comdev Alfamart dalam bentuk OBA, Alfamart telah turut berpartisipasi dalam pengembangan kehidupan masyarakat itu sendiri dan mengubah perilaku masyarakat dengan tujuan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Apa yang Alfamart dapatkan dari OBA yang berada disekitar Toko Alfamart adalah pencegahan kejahatan melalui komunitas merupakan timbal balik dari Comdev. Dari penelitian kecil yang dilakukan penulis tentang pencegahan kejahatan berbasis komunitas melalui Comdev, penulis mendapatkan data pada bulan September 2015 telah terjadi hampir 30 kasus pencurian kemudian penulis mengambil sampel acak dari kasus pencurian sebanyak 20 persen atau 6 kasus. Hasilnya dari 20 persen atau 6 kasus tersebut disekitarnya tidak terdapat toko OBA satupun.

Jika berdasarkan penelitian kecil yang dilakukan penulis, menjelaskan bahwa OBA sangat berpengaruh terhadap pencegahan kejahatan. Dari 6 kasus pencurian dan disekitar toko tidak terdapat OBA, maka aware masyarakat untuk pencegahan kejahatan berbasis komunitas masih kurang. Namun penulis belum menemukan terdapat toko yang mengalami pencurian jika disekitar toko tersebut terdapat OBA.

Kesimpulannya :
Pencegahan kejahatan dapat dicegah melalui basis komunitas. Masyarakat sekitar merupakan pemangku kepentingan yang strategis dan dapat mempengaruhi kejahatan disekitar perusahaan. Terbukti dari penelitian kecil penulis bahwa dari 6 toko yang mengalami pencurian disekitarnya memang tidak ada Comdev Alfamart yaitu OBA. Sedangkan tidak ditemukan pencurian pada toko Alfamart jika disekitar toko terdapat OBA.



KEN